DAFTAR LABELKU (klik saja jangan ragu-ragu)

Minggu, 21 April 2013

Tanpa Berpacaranpun, Rumah Tanggaku Bisa Sangat Membahagiakan oleh Maskatno Giri

Percaya boleh,  tidak juga boleh. Kehidupan rumah tanggaku sangat membahagiakan, padahal  sebelum menikah aku tanpa melewati proses pacaran. Maka saat ini aku  masih pada pendirianku, seperti waktu remaja dulu bahwa pacaran  justru bisa menuju kenistaan, kebohongan, perzinaan, kehancuran rumah tangga, hilangnya harga diri, saling curiga antar pasangan  dll. Sekali lagi, itu keyakinan pribadiku, dan aku tidak bisa memaksakan kehendak kepada orang lain supaya sepertiku.

Baiklah, akan kuceritakan tentang sedikit perjalanku, juga  sahabat-sahabatku yang  dulu seneng pacaran dan   sahabatku  yang  tanpa berpacaran.

Sejak remaja aku sudah aktif di berbagai bentuk kajian Islam. Kebetulan  berbagai kajian tersebut menegaskan bahwa pacaran tidak ada dalam istilah Islam. Akupun  meyakini bahwa pacaran adalah berhukum haram. Alhamdulillah aku tidak berniat punya pacar dan tentu aku tidak berpacaran.

Temanku pun sempat bertanya. Bagaimana mungkin bisa mengetahui karakter calon pasangan hidup  seseorang bila tanpa berpacaran? Pertanyaan ini menurutku logis juga. Namun, sang ustadz pun menjawabnya bahwa utnuk mengetahui seseorang lebih jauh siapa dia, kita bisa bertanya dengan teman dekatnya, atau bisa juga ke tetangganya. Untuk tahu lebih mendalam lagi kita bisa menyelidiki siapa keluarganya dan siapa  orang tuanaya. Dalam ajaran Jawa bisa kita ambil  pelajaran "BIBIT, BEBET DAN BOBOT".

BERLANJUT.  



Posting Komentar