DAFTAR LABELKU (klik saja jangan ragu-ragu)

Rabu, 28 Mei 2014

6M Rahasia Menciptakan "Syurga" dalam Keluarga

"Syurga" identik dengan kebahagiaan, kesuksesan sejati, kemuliaan, ketenangan dll. Syurga yang hakiki adalah di akherat nanti.  Menikmati syurga adalah hak setiap insan. Tidak perlu nuggu lama-lama. Kita pun bisa menciptakan  SYURGA di setiap keluarga kita masing masing.

Seperti  motto dalam blogku ini: Maskatno Giri memotivasi  diri menuju sukses sejati.  Kalimat itulah yang memberikan energi bagi kami  untuk berkarya sebagai modal untuk meraih syurga di dunia dan di akherat. Menulis artikel motivasi  bukan  hanya untuk main-main. Sambil belajar, kami pun juga mampu  memotivasi  terutama diri  sendiri menuju sukses sejati. Ya pasti harapan kami, bisa bahagia di dunia dan di akherat nanti.
Apakah  kehidupan Maskatno Giri bahagia?

Insya Allah,  Kami sekeluarga hidup dalam kebahagiaan, bahkan bahagia sekali. Maksudnya  kami sudah menikah hampir lima belas tahun.  Dan kami hampir 100% dalam kebahagiaan.  Selama menjalani kehidupan rumah tangga  belum pernah bertengkar dengan istri. Sebab, kalau nada suara istri agak tinggi. Aku diam. Atau sebaliknya. So mau bertengkar gagal total. Sebagai bukti atas keharmnisan kami, belum pernah anak-anak kami mendengar,  bahkan  melihat bahwa kami bersama istri  berseteru, berselisih bahkan bertengkar. Kami  sekeluarga fine-fine saja.  Nanti akan kutulis  tentang rahasianya atau tipnya.

Apa pernah ada duka di kelurga kami?

Hampir tidak pernah. Cuma sekitar setahun yang lalu, kami mendapat  cobaan  atau goncangan hidup. Sehingga kami lumayan tergoncang yakni  kematian anakku tercinta. Lili Khoiurul Amaliah (foto plg tengah di atas): anak cantik shalihah , 10 th, juara 1 di SDIT Darul Falah meninggal  karena sakit demikian cepat. Kini kami sudah bangkit lagi, walau kami berdua masih sering meneteskan air mata mengingat kehebatan alm Lili. Kami sudah  berusaha mengikhlaskanya. Salah satu penyebab kebangkitan kami, karena kami sering membaca buku motivasi Islami.

Teknik kebangkitan keluarga kami, terutama istri, karena istri mengamalkan salah satu  motivasi dariku: begitu kita berduka mengingat "kepergian"  secepatnya bersedekah kepada fakir miskin walau hanya satu rupiah. EEeeh ternyata "SEDEKAH NGEFEK". Istriku semakin ceria, optimis bahwa segala sesuatu harus disyukuri. "Pokoknya jangan takut menjadi  miskin, Allah Maha Kaya" Aku selalu memotivasi istriku.

Kami berusaha berbaik hati, dan tidak sombong, waah. Kini kami mau berbagi motivasi  bukan untuk menggurui apalagi tujuan negatif lainnya.  Di bawah ini kutulis tip-tip kami, kenapa kami hidup dalam keharmonisan dan kebahgiaan. Padahal kami sebelum menikah tidak saling kenal apalagi pacaran. Pacaran kami  lakukan setelah menikah.

Rahasia 6M atau tip-tip  bahagia dalam keluarga dari Maskatno  Giri. Tip ini tentu sangat pas untuk para calon pengantin dan para pengantin baru. Kalau sudah tua,  kayaknya kurang pas. Sebab para orang tua adalah guru kami. Masak menggurui para orang tua. 
1.  Menjadikan  nilai-nilai agama menjadi pondasi utama dalam keluarga. 
Karena agama  kita yakini sebagai dasar  bahagia dalam keluarga. Kita berusaha menjadikan  IMTAQ sebagai inti motivasi . Kamim saeabgai suami   dan istri sudah saling percaya karena kita merasa  diawasi  oleh Allah swt.  Kita juga berusaha membiasakan  beribadah bersama-sama: sholat wajib, solat sunnah ( dluha, tahajjud sudah biasa kami lakukan). Walau kita  bukan keluarga sempurna   ajaran-ajaran Islam kita yakini dan berusaha mengamalkan. Pokonya IMTAQ sebagai kunci kesuksesan keluarga.
2. Memastikan  bahwa kebutuhan ruhani/ batin lebih utama
Kebutuhan ruhani meliputi rasa syukur, cinta, penghargaan, dll . Kenyamanan  ruhani mestinya lebih diutamakan dari pada pemenuhan kebutuhan yang bersifat fisik baik terpenuhinya sandang, pangan dan papan. Kenyataanya memang  kebutuhan fisik juga akan mendukung kenyamanan jiwa, namun menurutku ruhani harus lebih utama. Kita harus mampu menunjukkan rasa syukur dikaruniai suami/istri, demikian juga  cinta dan penghargaan pada pasangan  hidup kita. Namanya cinta kok sering melukai hati. Apalagi sudah main-main mau selingkuh. Waah ini bisa berbahaya.
3.  Mengkomunikasikan permasalahan dengan baik dan meluangkan waktu berdua
 Komunikasi penting. Jangan sampai suami istri kurang waktu  dalam menjalin keintiman dan memecahkan maslah-masalah keluarga  .  Dalam komunikasi, baik suami atau istri harusnya sudah terbiasa  menjaga nlai-nilai  kebaikan, kejujuran dan keterbukaan.
4. Menghargai dan Memuji Pasangan
Tidak butuh waktu sampai berjam-jam hanya untuk melontarkan sebuah pujian pada pasangan hidup kita. Kita  bisa mengatakan 'kamu hebat' pada pasangan.  Pujian tersebut membuat pasangan  hidup kita merasa dihargai. Kunci hubungan yang langgeng dan harmonis adalah saling menghargai.
Menurut  salah satu pakar pernikahan dan penulis The Seven Principles of Making Marriage Work, pasangan yang secara rutin saling memuji lebih bahagia karena pujian itu membuat mereka merasa dicintai.
5. Membicarakan Harapan dan Cita-Cita 
Sebagai Muslim,  kita sebaiknya sudah sepakat di benak masing –masing baik suami dan istri. Bahwa kita ingin hidup bahagia di dunia dan di akherat. Harapan kita juga melahirkan anak-anak yang shalih dan shalihah selamat di dunia dan di akherat.
6. Menempatkan kritikan dengan cara tepat dan  halus
Permasalahan bisa menjadi pertengkaran besar karena salah satu pihak tidak bisa mengontrol ucapannya. Maka diperlukan kritikan dengan  cara halus dan tepat waktunya. Pokonya jangan mudah menyakiti hati lewat kritikan. Terkadang terlalu banyak mengkritik bisa membuat pasangan sedih atau sakit hati. Hindari langsung mengatakan semua yang ada di pikiran  kita kepada pasangan hidup kita. 

Inilah tip dari Maskatno Giri. Kami berdoa untuk pembaca semoga dalam kebahagiaan dan keberkahan. Dan semoga Keluarga Maskatno  Giri tetap dalam ridlo Allah swt Allah dalam keluarga yang sakinah, mawadah dan warrahmah. Sekali lagi, ini bukan untuk pamer-pmeran, kami juga belajar terus semoga kebahagian kami abadi, sukses sejati di dunia dan di akherat nanti. Salam Sukses Sejati
Posting Komentar