DAFTAR LABELKU (klik saja jangan ragu-ragu)

Minggu, 17 Juli 2016

Belajar Mendidik Menjadi Wirausahawan

Maskatno Giri yang berusaha tidak sombong dan baik hati berusaha berbagi. Bukan berarti aku sudah merasa sukses sejati, tapi aku setidaknya mau berbagi,  dari pengalaman aku dan istri dalam mendidik anak menjadi wirausahawan sejati.

Aku menyadari bahwa profesi pegawai negeri tidak bisa  diwariskkan ke anak cucu kami. Makanya aku berusaha menjadi  pengusaha keciliiil-keciiilan, ini dalam rangka memberikan teladan  ke anak-anakku. Akhir-akhir ini aku memiliki    sampingan  memelihara ikan, walau baru  kurang dari dua ribu, namun ada  tiga jenis tiga ikan: patin, lele dan nila. Kini aku berencana membuat kolam lebih banyak lagi. Inilah salah satu  caraku mengenalkan anak untuk cinta bisnis  perikanan.

Istriku memiliki keahlian memasak, salah satunya membikin peyek kacang. Sedangkan kedua anakku  cewek SMA dan SD sudah terbiasa mengantarkan ke warung-warung. Inilah caraku mendidik anak untuk memiliki mental yang baik dalam  menghadapi orang untuk menjual produk. Juga,  sabagai bisnis  musiman kami kulakan kurma dan dibungkusi untuk dijual.

Terinspirasi oleh Mas Jamil Azzaini , Ippho santosa dan motivator yang lain. Kita perlu membelajarkan diri kita dan orang lain  menjadi wirausahawan, yang intinya ada beberapa modal pendidikan yang seharusnya di terapkan ke kita dan  anak didik untuk menjadi wirausahan di masa depannya. Inti dari isi motivasi para motivatorl, Insya Allah aku terapkan anatara lain: 
1. Membudayakan investasi
Menabung  tidak membuat kita kaya. Yang kaya adalah pemilik bank.  Namun menabung kegiatan lumayan baik daripada berfoya-forya dan  berboros ria. Investasi jelas lebih utama. Kenalkan pentingnya berinvestasi kepada anak Anda. Dana tabungan hanya boleh dipakai saat keperluan mendadak. Jika nominal uang di dalam celengan sudah banyak, alihkan ke rekening agar lebih aman. 
2. Mengajarkan disiplin terhadap keuangan
Disiplin terhadap keuangan wajib Anda ajarkan kepada anak. Sebab, keberhasilan pebisnis salah satunya berawal dari sini. Kejelasan pemasukan dan pengeluaran dana di suatu bisnis ialah bentuk transparansi. Hal ini akan memudahkan pelacakan aliran dana jika terjadi kekurangan. Berikan buku khusus kepada anak Anda yang digunakan untuk mencatat pengeluarannya. Bila perlu, mintalah bukti kuitansi dari setiap produk yang dibelinya. Ini merupakan cara sederhana untuk mengajarkannya kedisiplinan pengelolaan keuangan skala paling kecil. 
3. Melibatkan dalam bisnis Anda
Kenalkan bisnis yang Anda geluti kepada anak dengan cara mengajaknya secara aktif di dalamnya. Misalnya bisnis Anda ialah produksi kue kering skala rumahan. Perankan anak Anda sebagai marketing, manfaatkanlah gadget milik pribadinya. Foto semua kue kering tersebut dan up load di media sosial anak Anda. Tambahkan harga, cara pemesanan dan sistem pembayaran. Buatlah kesepakatan mengenai komisi harga kue yang menjadi hak anak Anda. Hal ini mengingat bahwa prinsip bisnis yakni memperoleh keuntungan secara finansial. 
4. Memantau kegiatannya
Dua pelajaran berwirausaha telah Anda ajarkan, berupa pengelolaan uang dan keterlibatan langsung dalam dunia bisnis. Langkah berikutnya yakni memantau segala kegiatan yang dilakukan anak. Anda berlaku sebagai audit yang bertugas untuk memeriksa kinerjanya. Jika terjadi kendala, berikan solusi dan gunakan cara yang sesuai dengan usia anak Anda. Namun, Anda juga harus konsisten ketika ternyata kinerja anak Anda melebihi target. Ketika anak berhasil menjual kue lebih dari yang ditargetkan, maka tambah uang jajannya sebagai bentuk penghargaan. 
5. Menemukan bakat dan minatnya
Poin 4 dapat Anda gunakan sebagai acuan terkait bakat dan minat anak dalam berwirausaha. Minimal poin 2 dan 3 harus anak Anda kuasai. Artinya catatan keuangan dibuat secara rinci dan detail. Perannya sebagai marketing pun harus memuaskan. Jiwa wirausaha memang alami, tidak semua orang memiliki bakat berbisnis. Hal yang perlu Anda ketahui yakni semua mampu berwirausaha bila ada kemauan. Minat yang kuat dapat menumbuhkan bakat yang terpendam.

Semoga bermanfaat. SALAM SUKSES SEJATI!
Posting Komentar