DAFTAR LABELKU (klik saja jangan ragu-ragu)

Selasa, 10 Maret 2015

Tidak Syukur? Terlalu! (Betapa Mahalnya Kesehatan)

Hari ini aku dibukakan mataku dan  dipaksa harus banyak belajar lewat tetesan air mata. Aku mendengar berbagi cerita musibah yang tragis.:  "betapa mahalnya sehat!".

Hasil gambar untuk patah tulang kakiLagi-lagi aku harus antri untuk check up (kontrol ke 1), karena habis operasi tumit retak. Sekitar tiga jam berjalan. Saat menanti urutan untuk dipanggil, aku  didekati wanita setengah baya yang lumayan  cantik dan dia bertanya tentang sakitku. Lalu akupun juga bertanya,  kenapa dia ada di RS Kustati.
Hasil gambar untuk patah tulang kaki
Wanita itu  bercerita bahwa suaminya mendapat kecelakan: kaki suaminya patah terkena gerenda listrik -gergaji listrik.  Aduuuuh! Aku  benar-benar ngeri dan meneteskan air mata saat-saat mendengar si ibu bercerita panjang lebar tentang musibah yang diderita suaminya.

Berikutnya, aku antri lagi untuk mendapat pengobatan,  kini aku juga mendapat cerita dari ibu Mardiyah pegawai pemda Sukoharjo. Dia terjatuh dan patah tulang pergelangan kaki saat naik sepeda motor dan akan menghindari  sepeda  motor depannya yang  berbelok tanpa sinyal. Bu Mardiyah akan menjalani  operasi patah kaki siang ini.

 Lalu aku antri lagi untuk mendapat resep obat. Lagi-lagi aku mendapat cerita  dari wanita dekat tempat dudukku. Si wanita ini mengantarkan buliknya yang mengalami penderitaan bertumpuk-tumpuk. Buliknya memiliki anak perempuan satu yang durhaka. Saat ibunya sakit tak mau menjenguknaya. Saat antri,  operasi, dan chek up ulang, semuanya ditunggui keponakannya  bukan anak kandungnya.  Kini wanita tua itu sakit lumayan parah. Dia kurban tabrak lari dan sudah menghabiskan 42 juta lebih, kini dia juga belum sembuh. Peneyembuhannya agak lumayan  sulit, karena dia sudah tua dan kakinya patah menjadi empat bagian. Ya Allah berilah hambamu ketabahan.

Sebetulnya banyak cerita yang tak habis untuk diceritakan. Berhubung keadaan yang tak memungkinkan. Lain kali aku mau bercerita banyak lagi. Kini aku cuma mau mengajak diriku dan pembaca blogku untuk semakin bersyukur.

Posting Komentar