DAFTAR LABELKU (klik saja jangan ragu-ragu)

Senin, 23 November 2015

Metode Pengajaran Bahasa Inggris : Communicative Language Teaching (CLT)

Belajar kembali tentang metode pengajaran bahasa Inggris bersumber dari sekolahbahasainggris.com :  Communicative Language Teaching ( CLT )
Berbeda dengan jumlah yang telah ditulis dalam Communicative Language Teaching literatur tentang dimensi komunikatif bahasa, sedikit yang telah ditulis tentang teori belajar. Baik Brumfit dan Johnson (1979) atau Littlewood (1981), misalnya, menawarkan setiap pembahasan teori belajar. Elemen dari teori belajar yang mendasarinya dapat dilihat dalam beberapa praktek CLT, namun. Salah satu unsur tersebut dapat digambarkan sebagai prinsip komunikasi: Kegiatan yang melibatkan komunikasi real mempromosikan belajar. Unsur kedua adalah prinsip tugas: Aktivitas di mana bahasa digunakan untuk melaksanakan tugas-tugas bermakna mempromosikan belajar (Johnson 1982). Unsur ketiga adalah prinsip kebermaknaan: Bahasa yang berarti bagi pelajar mendukung proses pembelajaran. Kegiatan belajar yang akibatnya dipilih sesuai dengan seberapa baik mereka terlibat pelajar di bermakna dan otentik penggunaan bahasa (bukan praktek hanya mekanik pola bahasa). Prinsip-prinsip ini, kami sarankan, dapat disimpulkan dari praktek CLT (misalnya, kecil-kayu 1981; Johnson 1982). Mereka mengatasi kondisi yang diperlukan untuk mempromosikan pembelajaran bahasa kedua, daripada proses akuisisi bahasa.

 Account baru lebih dari Communicative Language Teaching, bagaimanapun, telah berusaha untuk menggambarkan teori dari proses pembelajaran bahasa yang kompatibel dengan pendekatan komunikatif. Savignon (1983) survei akuisisi bahasa kedua penelitian sebagai sumber teori belajar dan menganggap peran linguistik, sosial, kognitif, dan variabel individu dalam akuisisi bahasa. Teori lain (misalnya, Stephen Krashen, yang tidak terkait langsung dengan Communicative Language Teaching) telah mengembangkan teori disebut sebagai kompatibel dengan prinsip-prinsip CLT. Krashen melihat akuisisi sebagai proses dasar yang terlibat dalam mengembangkan kemampuan bahasa dan membedakan proses ini dari belajar. Akuisisi mengacu pada pengembangan sadar dari sistem bahasa target sebagai hasil dari menggunakan bahasa untuk komunikasi real. Belajar adalah representasi sadar pengetahuan tata bahasa yang telah dihasilkan dari instruksi, dan tidak dapat menyebabkan akuisisi. Ini adalah sistem yang diperoleh bahwa kita memanggil untuk membuat ucapan selama penggunaan bahasa spontan. Sistem belajar dapat berfungsi hanya sebagai monitor dari output dari sistem yang diperoleh. Krashen dan teori akuisisi bahasa kedua lainnya biasanya menekankan bahwa pembelajaran bahasa terjadi melalui menggunakan bahasa komunikatif, bukan melalui kemampuan bahasa berlatih.


Johnson (1984) dan Littlewood (1984) mempertimbangkan teori belajar alternatif yang mereka juga lihat sebagai kompatibel dengan CLT-model keterampilan-learning pembelajaran. Menurut teori ini, akuisisi kompetensi komunikatif dalam bahasa adalah contoh pengembangan keterampilan. Ini melibatkan kedua kognitif dan aspek perilaku:
Aspek kognitif melibatkan internalisasi rencana untuk menciptakan perilaku yang sesuai. Untuk penggunaan bahasa, rencana ini berasal terutama dari sistem bahasa – mereka termasuk aturan tata bahasa, tata cara memilih kosa kata, dan konvensi sosial yang mengatur bicara. Aspek perilaku melibatkan otomatisasi rencana ini sehingga mereka dapat dikonversi menjadi kinerja fasih dalam real time. Hal ini terjadi terutama melalui praktek dalam mengkonversi rencana ke kinerja. (Littlewood 1984: 74)
Teori ini sehingga mendorong penekanan pada praktek sebagai cara untuk mengembangkan keterampilan komunikatif.
Posting Komentar