DAFTAR LABELKU (klik saja jangan ragu-ragu)

Jumat, 21 Maret 2014

Berpenyakit Jiwa, Jangan dong !

"Lebih dari  75 persen penyakit fisik disebabkan oleh penyakit jiwa/ psikosomatis" Itulah pernyataan dari ahli  kesehatan dalam bukunya yang kubaca secara gratis di Gramedia beberapa hari yang lalu. 

Lebih jauh lagi dalam buku dijabarkan pula daftar penyakit fisik yang dipicu karena penyakit jiwa: terlalu kuatir bisa ke penyakit maag, takut gagal bisa ke ginjal, mudah marah bisa ke stroke dll.r

Jujur saja, kalau yang dominan  penyakit jiwaku adalah ketakutan  akan masa depan. Pernyataan ahli kesehatan benar adanya. Dikatakannya salah satu dampak dari ketakutan masa depan adalah mata minus. Ketakutanku tentang masa depan berdampak  lensa mataku minus tiga. 

Penyakit jiwa takut dengan masa depan terutama kurasakan sejak remaja. Pernah terlintas juga, " Enaknya bunuh diri saja, masa depan suram dan tak jelas". Itulah kalimat yang sering muncul di jiwaku saat remaja. Ini sungguh nyata. Namun,  aku mendapat bisikan yang lain, " Jangan menjadi pengecut, hidup ini harus dijalani dan disyukuri, orang sakit saja diobatkan kok. Sehat mau bunuh diri".

Akhirnya aku berusaha menjauhi putus asa. Nekat saja,!. Kujalani hidup dengan sempoyongan, apapun  kondisinya. Memang, aku sering meteskan air mata di samping keringat. salah satunya memang kemiskinan saat remaja.

Masa remaja ternyata berjalan dan berlalu sangat cepat. Apa yang kutakutkan di saat remaja ternyata jauh berbeda dari pada kenyataanya. Allah SWT  benar-benar Maha Adil. Sedangkan di saat remaja aku berkesimpulan Tuhan tidak adil kepada saya.

Melalui tulisan ini, aku evaluasi diri, aku mengenang kembali masa lalu untuk meraih energi kesyukuran. Memang aku dulu terindikasi ada  bibit kufur.  Sekali lagi itu masa lalu yang jauh dari pencerahan hidup.

Walau blog ini terutama untuk kepentingan pribadi. Aku mengecas diri kembali bahwa Allah SWT  dipastikan Maha Adil. SOPO NANDUR BAKALE NGUNDUH. Siapa yang menanam kebaikan atau keburukan  walau sebesar atom akan ada pengaruhnya di kemudian hari. Itulah kata yang kuyakini kebenarannya. ,,............ SALAM SUKSES SEJATI.
Posting Komentar